Jilbab, Merokok, Tatto???

Sekali-sekali mau juga ah ber-gosip ria. Boleh kan? Setahu saya, pandangan masyarakat kita umumnya masih mengganggap negatif terhadap wanita yang merokok dan memakai tatto. Punten ya ke para wanita…😉  Alasannya macam-macam. Saya sendiri merasakan masih ada perasaan tidak nyaman jika melihat ada cewek yang sedang asyik merokok ditempat umum (padahal banyak saudara juga yang perempuan pada suka merokok) apalagi di badannya terlihat pakai tatto. Uniknya tatto tersebut ‘dipasang’ di daerah-daerah yang memang mau tidak mau, suka atau tidak menggiring mata untuk melihatnya. (Coba dimana aya ya???). Jika di-curhatkan, kesan yang saya tangkap adalah merokok kebanyakan dilakukan kaum cowok dan di tempat-tempat Dunia Gemerlap alias Dugem seperti pub, diskotik, warung remang-remang dan sejenisnya pasti kegiatan ‘udud’ tersebut menjadi wajib. Temannya juga pasti ga jauh dengan minuman alkohol, ‘gele’, serta narkoba. Para Pramunikmat atau kaum bencong juga rasanya mustahil kalau tidak ada yang merokok dan ber-tatto. (Kalau saya mah ‘diroko’ he..he..). Jadi beralasan juga konotasi negatif tersebut secara tidak sadar dikaitkan dengan situasi tersebut jika melihat seorang cewek yang sedang asyik merokok. Apalagi kalau cara dan gaya ‘nyedot’ serta megang batang rokok tersebut sudah sangat ahli dan ‘Pro’.
Ikut-ikutan saja nih, ketika saya baca bahwa salah satu artis cantik yang saya kagumi yaitu seorang Zaskia Adya Mecca Ternyata Merokok & Bertatto. Secara psikologis cukup kaget juga. Tapi mau gimana lagi ya, saya sebagai pengagum dalam fikiran, dia itu sangat ‘perfect‘, ga boleh salah. Pokoknya serba ideal deh. Singkatnya Artis juga manusia ya, dia mau berbuat apa ya terserah. Kehidupan pribadinya terkadang kita pasung. Dan itu emang resiko seorang ‘Public Figur’. Jadi sekarang, kekaguman saya mesti diimbangi dengan perasaan bahwa sisi baik dan buruk itu pasti ada. No bodies perfect. Jadi keun bae weeee… (ngadoja ieu mah). Tapi kuciwa oge ah. Ga tahu pendapat anda mah gimana???

Foto-foto si eneng [disembunyiin ah…cari aja yah di Mang Gogel…]

Mending lihat gambar ini :

Anti Rokok!

 

 

Rokok Gaya Arab (SHISHA/ SYISYA) :

 

To Mr. Adi Jaya – http://cairobugis.blogspot.com/ Tq.

About Rudi Kurniawan

Knowledge is power, but character is more.
This entry was posted in Lain-lain. Bookmark the permalink.

30 Responses to Jilbab, Merokok, Tatto???

  1. babeh says:

    wah wah si eneng, teu kaop diantep euy, kieu yeuh akibatnya, saya jd maluuu nih , untung dah berlebel mantan…… (hi hi… :p)

  2. Rudi says:

    @Babeh, enya sih diabur wae, jadi weh kitu. Kuciwa ku kumis Babeh sih…🙂

  3. C.K. says:

    ha…ha…ha…., emang sekarang banyak persepsi bahwa seseorang yang berjilbab tuh udah sempurna akhlaknya, banyak wanita beralasan kenapa ia belum berjilbab =”ah saya mah yang penting hatinya dulu di jilbabin”, “ah percuma aja berjilbab kalo kelakuannya kayak gitu, mending kita-kita yang gak berjilbab, ya kan…”, mereka gak menyadari bahwa kewajiban awal seorang wanita muslim adalah menutup auratnya, perkara akhlak itu tergantung masing-masing orang, gak ada jaminan jika orang yang berjilbab pasti berakhlak mulia, paling tidak wanita-wanita yang berjilbab sesuai dengan aturan islam, sudah melakukan kewajiban utamanya sebagai seorang wanita muslim.

    Mungkin kayak Saskia Adya juga adalah seorang wanita muslim yang sedang berproses dalam pembentukan akhlak, do’akan saja semoga dia dan kita bisa lebih baik,😀

    Wallahu A’lamu Bis Shawab

  4. Rudi says:

    @ CK betul nih mas CK=Clark Kent=Superman😉 Akhlak itu tergantung orangnya ya? Yang kita harapkan memang dengan dia sudah berpenampilan muslimah mesti diikuti juga dengan sikap-sikap mulia. Tampilan jilbab (pakaian muslimah) menjadi rambu-rambunya, dan cerminan tanggung jawab ybs. Kalau hanya sekedar mode ya terserah yang pake aja. Walau resiko menjadi bahan obrolan.

  5. samsonasik says:

    sebenarnya, perkara pakai jilbab adalah kewajiban setiap muslimah, perkara apakah akhlaknya baik atau belum, itu <b>tidak menggugurkan</b> kewajiban memakai jilbab. Dengan memakai jilbab, tentunya orang akan berusaha menjadi lebih baik lagi, harusnya,🙂

  6. D 34 NA says:

    ikutan comment ah….
    emang seh jaman sekarang udah banyak ce nge rokok dari anak umur belasan ampe nenek2 yang maseh pada ngerokok (termasuk saya juga termasuk perokok aktif). malah kalau diliat2 lagi sekarang lebih banyak ce ngerokok ketimbang co ngerokok…. tapi sekedar mengklarifikasi:

    – ce ngerokok ga slalu deket sama dunia dugem,
    banyak juga kok ce yang ngerokok cuman di cafe or tmpt hang out lainnya….

    – ce ngerokok ga selalu deket sama alkohol apalagi drugs,
    saya sudah cukup lama merokok, tapi alhamdullilah saya belum pernah dan ga mau nyentuh sama yang namanya drugs…..

    -oh ya satu lagi,tato.
    saya perokok tapi gak punya tato tuh….

    tapi kalo ngebahas ce jilbab ngerokok saya benar2 TIDAK SETUJU!!!!!! punten sadayana tapi malu atuh ih sama jilbab… klo masih mau nakal mending ga usah pake jilbab aja dulu…
    yah intina mah klo mo pake jilbab, jilbab in dulu hati kita baru jilbab in luarnya…….

    nuhun ah dah boleh ikut nimbrung…..
    topik nya yoi juga tuch… rame 2….

  7. Viddi says:

    uɐɥʞ ɐnɯǝs ʞıɐq-ʞıɐq
    :p ɥɔıu ɹɐqɐʞ ɐdɐ
    ˙˙˙˙ɐnɯǝs olɐɥ

  8. Rudi says:

    @ D 34 NA, salut ya buat dikau. Kekuatanmu emang diketerbukaan dan kejujuran. Pertahankan ya….

    @ Viddi, wah..kreatif bener ya sampai-sampai pake jurus mirror. Sukses selalu, mudah-mudahan apa yang dikenakanmu sekarang menjadi cerminan hati dan visimu. Tetap antusias!

  9. audri says:

    izin nimbrung pak…

    masalah cwe ngerokok sih masih bisa dibilang wajar asal jangan ada embel2 ky d atas (drugs, dll). ngerokok jg membantu membakar barang makruh.. :))
    tp lain masalah klo cwe berkerudung ngerokok, kurang enak aja d liatnya. mending lepas dulu kerudungnya klo mo ngerokok….😀

  10. Rudi says:

    @ Viddi, wah kirain si kembar nih Vidiani dan Vidiana, tahunya jawara Pulsa nya???

  11. Rudi says:

    @ Audri. He..he…jadi untuk mengurangi barang makruh mesti ngerokok berjamaah dong??? Di dunia arab sendiri merokok itu ada alatnya yang disedot rame-rame ya?

  12. Agung MSG says:

    Saat dulu pertama saya menerima email yg memuat foto ini, saya langsung panggil Cleaning Servive yg kebetulan sdg beres-beres bersih-bersih di depan meja saya. Saya panggil dia & menyanyakan, “Mas kamu tahu ini siapa ya..? Koq rasanya saya kenal”.

    “Astagfirullahal adzim… masak sih Zaskia kayak gitu ? Ini kan Zaskia pak ! Tutup pak, tutup. Hapus, cepat hapus pak !!!

  13. Rudi says:

    @Agung. Iya juga, memperlihatkan keburukan orang lain mah ga ada manfaatnya. Hanya menimbulkan su’uzon ya? Trim’s u CS-nya. Salam.

  14. audri says:

    @Rudi
    sheesa maksudnya pa??
    iah ada, tapi itu non tar non nicotine cmn aroma aja.
    jd g bahaya…

  15. Rudi says:

    @Audri. Tq infonya betul itu adalah SHISHA / SYISYA. Saya sendiri bukan perokok. Ruginya gaul sama temen2 perokok, jadi perokok pasif hanya ngisep asap rokok orang lain. Dulu sewaktu SMP pernah ikut-ikutan temen, cuman anehnya saya malah pusing kalo merokok. Sejak itu stop. Alergi nikotin kali yah?

  16. Faniar says:

    Ass. Ikut nimbrung neh bolehkan?
    Saya setuju dengan pendapat samsonasik bahwa memakai jilbab itu kewajiban setiap
    muslimah perkara akhlak dia jelek ya itu mungkin dalam proses. Kita tidak boleh
    mengklaim kalo orang yang dah pake jilbab itu sempurna alias akhlaknya dah bagus.
    Sebagai contoh di Negara Arab Saudi semua muslimahnya memakai jilbab apakah kita
    tau akhlak mereka itu baik atau tidak, tapi karena suatu kewajiban maka
    berjilbablah muslimah disana. Malah saya ga setuju dengan pendapat “akhlaknya dulu dibenerin baru pake jilbab!” Menurut saya itu adalah pendapat yang keliru.

  17. audri says:

    @Rudi
    blum biasa aja kli pa, tp klo shisa boleh di coba pa.. banyak yg bukan perokok tp sk shisa..

  18. Rudi says:

    @Faniar. Trims atas masukkannya. Mudah-mudahan saja bagi teman-teman muslimah yang sudah memakainya, mereka terusmenekankan kesadaran bahwa menjaga akhlaq mulia adalah konsekwensinya. Amin.
    @Audri. Saya sudah anti rokok nih. Lebih baik minum ‘markhisa’ aja ya…😉

  19. audri says:

    @Rudi
    sbenernya saya jg pengen brenti ngerokok pa, tp ko susah yah?? ada solusi pa??
    btw pa,nanti rabu utsny jgn susah2 yah pa… hehehe…

  20. D 34 NA says:

    eh dalam hidup mah harus jujur atuh pak….
    walaupun pahit ya telen aja sendiri…
    (halah bahasanya)
    bener pak kata audri tentang uts jangan susah2 yach pak
    =))

  21. Rudi says:

    Wah..wah…ini mahasiswa ya… Dari ngobrol merokok larinya ke Ujian. Tapi sepertinya kalau soalnya susah bisa jadi tantangan ya. :-p
    @ Audri. Untuk berhenti merokok kuncinya dari diri sendiri. Coba aja akses http://www.berhentimerokok.com/

  22. D 34 NA says:

    ya namanya juga usaha pak….😉

  23. Didit says:

    Gw suka banget sama cw jilbab merokok. Pacar saya adalah seorang yang tertutup dalam menggunakan jilbab namun dia tetap merokok di setiap kesempatan. Mohon jangan apriori tentang wanita jilbab yang merokok…JANGAN SOK SUCI….banyak wanita jilbab yang sudah bolong. SAYA MENDUKUNG sepenuhnya wanita berjilbab merokok. Karena lebih seksi dan lebih cantik. mereka akan terlihat lebih modis dan modern. Perkara mati, semua orang bakal mati dan perkara dosa semua orang punya dosa. Jadi jangan menghakimi wanita jilbab yang merokok….!!!

    • lia says:

      Terimakasih….emang dizaman sekarang ini banyak orang hanya menilai orang namun tanpa menilai diri sendiri sudah bersih dan baikkah dia???

      • Rudi Kurniawan says:

        Perumpamaan teman yang baik dan teman yang jelek itu seperti penjual minyak wangi dengan pandai besi yang meniup alat peniup api. Penjual minyak wangi akan memberikan minyak wangi kepadamu atau engkau akan membelinya. Sedangkan tukang besi akan membakar bajumu atau engkau akan mencium bau yang busuk darinya. Jika demikian halnya dengan laki-laki, terlebih lagi wanita.
        Karena wanita pada umumnya lebih cepat berubah dan berpindah dari satu keadaan kepada keadaan yang lain. Kita memohon kepada Alloh Subhânahu wa Ta’âlâ ketetapan hati kita. Teman dekat itu akan mempengaruhi temannya. Oleh karena itulah Rosululloh shollallohu ‘alaihi wa sallam menganjurkan untuk memilih teman yang baik.
        “Wanita-wanita yang keji adalah untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji adalah buat wanita-wanita yang keji (pula), dan wanita-wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik dan laki-laki yang baik adalah untuk wanita-wanita yang baik (pula)”. (An Nuur : 26)
        Bila ingin mendapatkan jodoh yang baik, maka perbaikilah diri. Hiduplah sesuai ajaran Islam dan Sunnah Nabi-Nya.
        Jadilah laki-laki yang sholeh, jadilah wanita yang sholehah. Semoga Allah memberikan hanya yang baik buat kita. Amin.

  24. Rudi says:

    @Didit. Setuju mas. Semua dikembalikan saja terhadap yang bersangkutan. Saya salut dan menghrmati atas sikap dan pandangan mas Didit. Selera emang tidak bisa diganggu gugat! Semoga rukun-rukun dan tambah lengket saja sama pacarnya ya….

  25. Perempuan berjilbab asal garut inisial abjad ke-25 dan ke-14 Nomor hp angkanya bila dijumlahkan menjadi 47.Dr tahun 2003 hingga 2009 seringkali ia having sex dengan pacarnya.Yakin sekali bahwa vagina wanita itu seperti layaknya perempuan yg sudah menikah.Tapi anehnya sampai sekarang dia belum nikah,mgkn karena ia sudah sukses di jakarta.Bayangkan saja 6 tahun freesex dan impiannya menginginkan laki’laki mapan.Gadis seperti itu berkelakuan seperti pelacur bukan?tidak sadar dengan siapa dirinya.Sudah baikkah dirinya?Jilbab memang tidak menjamin kesucian wanita mski ia berwajah cantik.So,jika ingin menikah dengan wanita berjilbab/wanita tanpa jilbab berhati2 lah,bukan krn kamu sayang dia atau ia sudah tidak perawan lagi,tapi bisa saja ia mengidap penyakit kelamin karena dahulu ia sering berhubungan intim. Telitilah sebelum membeli.

    • Rudi Kurniawan says:

      Wanita itu dinikahi karena empat perkara: karena hartanya, kemuliaan nasabnya, kecantikannya, dan karena agamanya. Maka nikahilah wanita yang baik agamanya niscaya kamu beruntung.
      Hadits tersebut diriwayatkan pula oleh Al-Imam Muslim (2/1086).Makna hadits tersebut adalah bahwa dalam memilih wanita sebagai istri, manusia terbagi menjadi empat bagian:
      1. Di antara mereka ada yang menyukai wanita yang memiliki agama dan berharta
      2. Ada yang menyukai wanita yang memiliki nasab mulia
      3. Ada yang menyukai wanita berwajah rupawan
      4. Dan yang menyukai wanita yang baik agamanya.Wanita yang baik agamanya adalah wanita yang bertaqwa. Dia senantiasa melaksanakan perkara-perkara yang telah Alloh Subhânahu wa Ta’âlâ wajibkan dan meninggalkan larangan-larangan-Nya.

  26. lia says:

    Assalamu’alaikum….
    permisi…saya ingin menambahkan bahwa saya seorang wanita yang ingin menutup aurat, dan suami selalu mendukung selain saya memersiapkan baju2 yang baik untuk memakai jilbab namun juga saya perokok berat, namun bukan peminum atau bertatto. Yang buat saya canggung dimana saat saya kelak memakai jilbab saya masih merokok…bagaimana ya? sejujurnya suami mengatakan kalau rokok bukanlah haram, yang haram adalah dimana kamu tidak menutup aurat dan menjaga mulut dalam berbicara serta ngomongi orang-orang (jgn jadi penggosip)…kata-kata itu yang selalu terngiang di benak saya…jujur bukan karena ucapan suami saya untuk mensuport saya memakai jilbab tapi sudah ada dari hati hanya dikarenakan saya mash merokok…mudah-mudahan teman-teman wanita khususnya semua tidak selalu persepsi buruk akan wanita yang merokok….walau image terlihat jelek namun sejujurnya wanita peokok bukanlah wanita yang nakal ataupun apa….karena saya perokok namun saya Insyallah seterusnya kewajiban 5 waktu dilaksanakan dan Alhamdulillah sampai saat ini saya juga tidak mengenal minuman keras dan club…Jadi persepsi mengenai wanita perokok juga jangan dinilai terlalu buruk karena banyaknya wanita terlalu memandang jelek bila melihat wanita perokok. Padahal dibalik itu banyaknya wanita berjilbab akhlaknya lebih buruk maaf sebelumnya…maka dari itu saya berharap para wanita-wanita muslim jangan terlalu persepsi jelek ya??…..

    • Rudi Kurniawan says:

      @Mbak Julia Mardani. Pada dasarnya derajat manusia di hadapan Allah sama. Yang membedakan adalah kadar takwa kepada Allah. Seumpama kebiasaan itu belum dapat ditinggalkan mungkin harus melalui proses yang panjang ya. Kalau memang mau dan disertai niat yang kuat, sudah pasti kebiasaan Merokok itu dapat dihentikan.🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s