Astrajingga

Waktu saya remaja sekira masih kelas 2 SMA, saya suka sekali mendengarkan kaset wayang golek dengan ki dalang Asep Sunandar Sunarya. Yang suka ngajak saya mendengar kaset wayang atau nonton -jika ada di TVRI waktu itu- yaitu almarhum ua Tayat. Sambil mendengar terkadang kami suda berdiskusi tentang pemaknaan lakon ataupun karakter dari para wayang itu. Tentu yang menarik kalau sudah masuk ke bagian bobodorannya. Tokoh favorit si Astrajingga atau yang dikenal si Cepot itu, sudah pasti membuat perut ini sakit karena tertawa. Selidik punya selidik mengenai wayang ternyata informasinya seperti di bawah ini :

Wayang adalah bentuk teater rakyat yang sangat popular. Orang sering menghubungkan kata “wayang” dengan ”bayang”, karena dilihat dari pertunjukan wayang kulit yang memakai layar, dimana muncul bayangan-bayangan. Di Jawa Barat, selain wayang kulit, yang paling populer adalah wayang golek. Berkenaan dengan wayang golek, ada dua macam diantaranya wayang golek papak (cepak) dan wayang golek purwa yang ada di daerah Sunda. Kecuali wayang wong, dari semua wayang itu dimainkan oleh seorang dalang sebagai pemimpin pertunjukan yang sekaligus menyanyikan suluk, menyuarakan antawacana, mengatur gamelan mengatur lagu dan lain-lain.
Sebagaimana alur cerita pewayangan umumnya, dalam pertunjukan wayang golek juga biasanya memiliki lakon-lakon baik galur maupun carangan yang bersumber dari cerita Ramayana dan Mahabarata dengan menggunakan bahasa Sunda dengan iringan gamelan Sunda (salendro), yang terdiri atas dua buah saron, sebuah peking, sebuah selentem, satu perangkat boning, satu perangkat boning rincik, satu perangkat kenong, sepasang gong (kempul dan goong), ditambah dengan seperangkat kendang (sebuah kendang Indung dan tiga buah kulanter), gambang dan rebab.

Sejak 1920-an, selama pertunjukan wayang golek diiringi oleh sinden. Popularitas sinden pada masa-masa itu sangat tinggi sehingga mengalahkan popularitas dalang wayang golek itu sendiri, terutama ketika zamannya Upit Sarimanah dan Titim Patimah sekitar tahun 1960-an.

Dalam pertunjukan wayang golek, lakon yang biasa dipertunjukan adalah lakon carangan. Hanya kadang-kadang saja dipertunjukan lakon galur. Hal ini seakan menjadi ukuran kepandaian para dalang menciptakan lakon carangan yang bagus dan menarik. Beberapa dalang wayang golek yang terkenal diantaranya Tarkim, R.U. Partasuanda, Abeng Sunarya, Entah Tirayana, Apek, Asep Sunandar Sunarya, Cecep Supriadi dll.

Pola pengadegan wayang golek adalah sebagai berikut; 1) Tatalu, dalang dan sinden naik panggung, gending jejer/kawit, murwa, nyandra, suluk/kakawen, dan biantara; 2) Babak unjal, paseban, dan bebegalan; 3) Nagara sejen; 4) Patepah; 5) Perang gagal; 6) Panakawan/goro-goro; 7) Perang kembang;  Perang raket; dan 9) Tutug.

Salah satu fungsi wayang dalam masyarakat adalah ngaruat, yaitu membersihkan dari kecelakaan (marabahaya). Beberapa orang yang diruwat (sukerta), antara lain: 1) Wunggal (anak tunggal); 2) Nanggung Bugang (seorang adik yang kakaknya meninggal dunia); 3) Suramba (empat orang putra); 4) Surambi (empat orang putri); 5) Pandawa (lima putra); 6) Pandawi (lima putri); 7) Talaga Tanggal Kausak (seorang putra dihapit putri);  Samudra hapit sindang (seorang putri dihapit dua orang putra), dan sebagainya.

Wayang golek saat ini lebih dominan sebagai seni pertunjukan rakyat, yang memiliki fungsi yang relevan dengan kebutuhan-kebutuhan masyarakat lingkungannya, baik kebutuhan spiritual maupun material. Hal demikian dapat kita lihat dari beberapa kegiatan di masyarakat misalnya ketika ada perayaan, baik hajatan (pesta kenduri) dalam rangka khitanan, pernikahan dan lain-lain adakalanya diriingi dengan pertunjukan wayang golek.

Menurut dugaan, sebagaimana wayang kulit di daerah Jawa, wayang golek digunakan oleh para wali untuk menyebarkan Islam di Tanah Pasundan. Karena ajaran Hindu sudah cukup akrab di masyarakat Sunda kala itu, cerita Mahabrata dan Ramayana dari Tanah Hindu dimodifikasi untuk mengajarkan Ketauhidan. Misalkan, dalam cerita Mahabharata para dewa punya wewenang yang sangat absolut, sebagai penentu nasib dan takdir yang tidak bisa disanggah maka para wali membuat objek baru yang posisinya lebih kuat yaitu lewat tokoh Semar yang pada akhirnya Semar tersebut turun ke bumi -yang karena kesalahannya- untuk mendampingi setiap kejadian dalam babak Bharata Yuddha baik sebagai penengah atau sebagai eksekutor tokoh yang tidak bisa diajak ke dalam kebaikan.
Dari Wikipedia Indonesia, ensiklopedia bebas berbahasa Indonesia.
Jrek nong…!

About Rudi Kurniawan

Knowledge is power, but character is more.
This entry was posted in Lain-lain. Bookmark the permalink.

12 Responses to Astrajingga

  1. didinsadidin says:

    Ternyata luas juga Bapak kita tentang wayang Golek, ger akh urang publikasikeun ka kalangan dunia sareng turunan urang kumaha we carana mah, nganggo daun sampeu atanapi bentuk sanesna. he3x.🙂

  2. Rudi says:

    @ Kang Didin. Muhun kang teu sapertos barudak jaman ayeuna mah bororaah apal kana wayang. Leuwih apal ka Peter Pan we nya. Sigana teh tos teu usum barudak jaman kiwari mah wawuh ka budaya teh nya???

  3. d.sunarya says:

    urang sunda kudu nembongken deui kajayaan nu bahela,sunda=susunan darma

  4. rudi says:

    Satuju Kang. Dupi pangersa teh dalang sanes? Eta we aya Sunarya-na ngemutkeun ka Kang Asep. Salam wanoh we kang ti sim kuring.😉

  5. Ooooi kamarana yeuh terlalu kacida teuing ,kari uing sorangan di dieu euy, kamarana yeuh babaturan he..he..he ……..mana jeumpling deui…….di leweung,mana gunung jeung gawir garundul,tangkalna di tuaran ku manusa2 teu “bertanggung jawab” kana lingkungan mh ..mh..
    Yeuh para manusa uing boga jampe mun rek melak tangkal pinus di gunung nu garundul kanggo penghijauan alam:
    Seja titip kanu kagungan bumi ,nu kagungan poe tujuh ,sim abdi putuna SangPangeran cibunut kaler,seja melak tangkal pinus ,nyaeta akarna kawat,tangkalna beusi,daun na waja.
    Boh bilih aya nu ngaganggu ti sisii gigir,neda pangjaga keun pangraksakeun ,siang sinareng wengi na ,margi upami ieu pepelakan aya nu ngagunasika,tangtos Pangeran cibunut bendu …fhuaaah …fhuaah …fhuahhh (3X)
    Mugi suksesss(dikutip tina jampe mupuhun di Tundagan)

  6. Rudi says:

    Aduh…geuningan Kang Cepot sumping… Bagea Kang, Kumaha damang? Punten yeuh teu disuguhan. Satuju lah sakumaha nu disebatkeun ku akang. Kudu dirarad tah nu sok ngaruksak lingkungan teh nya….Paehan we kabeh!
    Salam wae ka sadaya urang Kuningan terutami ka Lembur Kuring…

  7. Yan's says:

    Slm knal,kuring nu gaduh usaha stempel dluragung,tepatna dsawetanen toserba fajar,sakuleuneun puskes.bade gabung d ieu blog,sambil promosi usaha nu keur dtekunan ku kuring. Haturnuhun k sadayana… Slm tepang t kuring yan’s stamp luragung.

  8. Rudi says:

    @ Kang Yan’s. Mangga kang, malihan upami kersa mah kampanye oge atuh di FaceBook nu ayeuna nuju kawentar tea geuningan. Di du’akeun mugia janten si Raja Stempel…

  9. astrajuingga putera cijawura says:

    ngiring gabung ah,,,,ti cujawura yeuh,,,,,,

  10. subadra putri chibi says:

    kalau saya sih pengen ngompol

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s